Air Terjun Lapopu dan Matayangu, Sumba Barat

14642122_1352418041437203_6612989002875918983_n

Pagi hari di Waikabubak

Terbangun dipagi hari masih diselimuti rasa cemas karena kami belum mendapat sewa motor/ ojek untuk explore sumba barat hari itu. Setelah saya menunggu sebentar kakak yoseph bangun dari tidurnya segera saya minta tolong sebentar dicarikan ojek. Kakak Yoseph telp kawannya yang tukang ojek diminta untuk antar kami pergi ke air terjun Lapopu dan Matayangu. Pukul 08:00 tukang ojek datang yang satu punya nama Eric dan kawannya adalah Feri. Setelah deal harga ojek 120ribu/ orang kami langsung checkout dari wisma menuju daerah Wanukaka. Melintasi jalanan perbukitan berkelok- kelok naik turun dengan pemandangan samping kanan kiri adalah perbukitan berjajar indah. Udara sejuk semerbak wewangian bunga kopi menjadikan awal perjalanan kami penuh semangat. Setelah melewati beberapa kelokan turunan dan tanjakan kami tiba di pelataran parkir wisata air terju Lapopu. Perlahan kami melalui jalan setapak menyusuri sungai diantar oleh seorang kakek yang bernama Borowoyak umur 70 tahun keturunan Belanda. Air sungai jernih kehijauan terlihat dasar sungai yang sebagian besar adalah batuan kapur. Tipikal sungai dan air terjun yang mirip dengan air terjun Matajitu di Moyo dan Sri gethuk di Wonosari. Sebentar ambil foto dan sedikit video kemudian kami segera melanjutkan ke air terjun berikutnya yaitu Matayangu.

14680627_1354574334554907_9097909822940150761_n

Sungai Lapopu

14606436_1352418611437146_1914085364968011089_n

Jembatan menuju air terjun Lapopu

14572845_1352419408103733_5890449027545162015_n

Sungai Lapopu

14671120_1354574637888210_9177774484104132105_n

Lapopu dari jauh

14656301_1354573924554948_1564012197224857095_n

Air terjun Lapopu

Masih diantarkan oleh kakek Borowoyak kami memulai dengan menaiki puluhan anak tangga pipa saluran air. Rasanya baru 15 menit menaiki anak tangga dengkul dan badan rasanya sudah lemas semua. Di depan kakek Borowoyak terus berjalan seolah tak punya rasa letih dan lemas. Setelah menaiki anak tangga kami berjalan perlahan di atas pipa saluran air memasuki hutan mengikuti pipa hingga ke mata air. Semakin ke dalam semakin gelap seolah sinar matahari tak mampu menembus rapetnya deduanan dari pohon- pohon yang berdiri menjulang tinggi. Setelah berjalan selama 30 menit kami sampai di mulut goa mata air. Air jernih dan mengalir deras sebagian besar menuju pemipaan dan sebagian lainnya mengalr bebas mengikuti aliran sungai. Istirahat sebentar beberapa menit kemudian kami melanjutkan treking membelah hutan padam. Ya kata kakek Borowoyak hutan padam, karena tidak ada orang/ penduduk dalam kawasan hutan ini. Hutan di huni oleh sekawanan kera dan beberapa jenis burung endemik. Dan satu lagi penghuni hutan adalah lintah, dalam perjalan tak sadar kaki Hafiz, saya dan Kakek sudah di hinggapi lintah. Kata kakek tidak apa karena yang di hisap lintah adalah darah kotor. Namun tetap saja Hafiz dan saya tidak tenang selama masih ada lintah yang menempel di kaki. Sudah selesai membersihkan lintah kami melanjutkan treking yang tadinya sempat mencari jalan potong namun karena kakek menjadi ragu maka kami putar arah lagi kembali ke jalur yang semestinya. Kami kembali menanjak menuju puncak bukit hutan yang disana merupakan perbatasan Sumba Tengah dengan Sumba Barat. Saking capeknya saya dan Hafiz meminta kakek untuk istirahat terlebih dahulu. Setibanya di puncak perbatasan trek menjadi menuruni bukit menuju air terjun Matayangu. Saya terus berusaha mengimbangi langkah kakek yang seolah tak punya capek. Tiba juga kami di air terjun Matayangu setelah sekitar 30 menit kami treking menuruni bukit hutan padam nan lebat. Terdengar suara gemuruh dan gemericik air terjun dan aliran sungai. Serta hembusan angin di sela tebing dan bukit bersahutan seolah mereka sedang bermain musik. Air terjun yang terletak di ujung/ puncak tebing dengan 2 goa di tengah dan agak ke bawah. Dikala musim hujan terdapat 3 aliran air terjun bebas yang menakjubkan. Aliran yang pertama adalah aliran dari ujung/ puncak tebing yang mengalir air ketika musim hujan debit air sungai sedang besar. Kemudian aliran kedua adalah goa di tengah yang mengucurkan air mengalir melewati tebing. yang ketiga adalah Goa yang paling bawah yang menyemburkan air dari aliran goa tengah. Ketika ketiga aliran berpadu membentuk air terjun yang menakjuban bagi saya.

Video Perjalanan Sumba

14563520_1342511259094548_7297893940616151854_n

Saya, Hafiz, Kakek Borowoyak

14702433_1354576167888057_619791910052995015_n

Rumput di aiir terjun Matayangu

14670888_1354575777888096_4332276717037246452_n

Kakek Borowoyak

14666062_1354575101221497_5209657813621909036_n

Air terjun dari cucuran air goa tengah dan semburan goa bawah

14720587_1354575587888115_4167744639497758513_n

Mengingat jauhnya perjalanan pulang maka kami cukup 30 menit saja menikmati indahnya air terjun sambil istirahat kemudian segera berbalik agar tidak kesorean di dalam hutan. Sebenernya ada jalur lain yaitu lewa Lahona, jalur Lahona ini yang lebih sering dipakai bule namun karena ojek menunggu di Lapopu maka kami harus lagi lagi membelah hutan untuk kembali ke Lapopu. Dalam treking balik ke Lapopu kakek Borowoyak mencoba mencari jalan potong lagi meskipun jalan potong yang pernah di buat sudah tertutup oleh rimbunnya semak belukar dan kali ini kakek tidak mau menyerah. Sudah beberapa belas menit kami menyusuri hutan padam tanpa arah sama sekali dan sayapun mulai ragu cemas takut sampai sampai HP saya mendapat sinyal kemudian membuka GPS MAP namun tetap saja tidak membantu. Pasrah saja sama Allah dan akan mendapat pertolongan lewat kakek Borowoyak. Tak lama kemudian Alhamdulillah di depan kakek berteriak ” Sebentar kita su dapat lihat jalan ” . Rasanya lega ketika sudah bertemu dengan Goa mata air dan pemipaan saluran air. Tiba di loket istirahat sebentar kemudian bertolak ke kota Waikabubak mencari makan sebelum kami mengakhiri di Waikabubak dan menuju Waingapu. Dari Waikabubak kami memilih travel karena bus terkahir katanya pukul 15:00 sudah jalan. Hampir tidak ada bedanya bus dengan travel, yaitu sama sama penuh sesak oleh penumpang.

14729167_1354576537888020_2972971031296296112_n

Hutan Padam

14705744_1354574851221522_3031066768039675316_n

Hutan Padam

Video Sumba

You may also like...

Leave a Reply