Bersenang- Senang

Ngomongin cara bersenang- senang memang gak akan selesai jika di bahas di blog ini. Setiap orang punya caranya masing- masing dalam bersenang- senang. Oke yang saya tau ya diantara sekian banyak cara bersenang- senang adalah jalan- jalan, shoping, maen game, bernyanyi, main musik, nggambar, menulis, motret, bikin film, maenan mobil atau motor, dugem, mabok- mabokan, maen cewe, olah raga, dan masih banyak lagi yang intinya bisa bikin seneng hati. Tapi saya tidak akan bahas semua yang membuat senang itu namun saya cuma ingin sedikit mengulas tentang cara bersenang- senang dengan jalan- jalan. Dengan jalan- jalan bisa melakukan beberapa kesenangan dalam satu waktu. Motret lanskap, bikin film, menulis, mendengarkan musik, atau sambil bikin lagu ketika jalan jalan sangat bisa di lakukan. Beberapa aktivitas yang sering saya liat ketika orang pada jalan jalan adalah memotret, mendengarkan musik dan menulis. Jika di tengok ke belakang beberapa belas tahun lalu saya sangat jarang menemukan muda mudi sedang travelling ria sebagian besar adalah anak sekolah yang sedang study tour, kemudian karang taruna sebuah desa, atau kantor yang sedang refreshing berbarengan namun jarang sekali saya temui pejalan sendiri atau dengan grup kecil. Bisa jadi perkembangan media jaman dulu belum seheboh sekarang yang apa apa mudah dan cepat untuk mengunggah foto dan berbagi. Tidak mengherankan jika kini jalan- jalan atau traveling menjadi style. Mulai dari remaja dewasa hingga orang tua banyak yang menjadikan traveling menjadi lifestyle mereka. Sekarang bisa di bilang fasilitas di setiap daerah sudah sangat memadahi jika di bandingkan beberapa belas tahun yang lalu, mulai transpotasi, penginepan hingga tempat makan.

Jalan- jalan tidak hanya untuk beberapa orang tertentu saja namun untuk siapa saja yang menghendaki. Jalan jalan atau saya akan gunakan kata traveling bisa di kategorikan menjadi beberapa. Traveling untuk orang yang duitnya banyak, cukup dan sedikit alias mepet kemudian traveling dengan EO atau independent, dan traveling dengan banyak orang, sedikit orang atau bahkan sendiri/ solotravel. Disini saya tidak akan bermaksud membeda bedakan tentang orang- orang namun cuma ingin berbagi cerita saja tentang para pejalan/ traveler. Oke mari di bahas satu satu tentang mereka para traveler

==========================================================================

===========================================================================

Traveler yang berduit banyak, ya orang jenis ini bebas menentukan apa saja yang mereka mau. Traveler jenis ini bisa beas memilih transpotasi jenis apa, penginepan seperti apa, makan makanan apa saja bahkan bebas juga mau menggunakan EO atau mengurus sendiri perjalanannya. Pertama di mulai dari transpotasi, si kaya bebas donk mau naik pesawat atau naik bus tapi kalau duitnya banyak mah sebaiknya naik pesawat ya untuk perjalanan jauh daripada capek di jalan :D. Untuk penginepan juga bisa memilih hotel berbintang atau cukup sekelas losmen yang murah tergantung selera juga. namun tidak ada salahnya orang kaya mencoba penginepan yang sederhana karena tidak semua daerah di indonesia ini tempat wisatanya sudah mendukung hotel berbintang. Untuk masalah makanan juga sama halnya dengan hotel karena tidak semua tempat wisata di indonesia sudah siap dengan resto- resto mewah jadi sebaiknya biasakan diri dengan makanan sederhana. nah lanjut ke bagaimana mengurus perjalanan, bagi yang sudah sering jalan- jalan biasanya meskipun banyak duit mereka memilih jalan sendiri tanpa EO atau kalau sedang malas bisa ikut EO atau trip gabungan. EO atau agen travel atau biasanya yang sedang trend saat ini adalah trip gabungan yang memfasilitasi bagi orang- orang yang ingin jalan- jalan namun bingung bagaimana caranya, dengan siapa saja akan naik apa dan seterusnya. Trip gabungan sekrang menjadi pilihan kedua setelah traveling dengan mengurus sendiri.

Traveler berduit secukupnya atau sedang- sedang saja, biasanya traveler ini suka menggabungkan jenis transpotasi, menu makanan, dan persinggahan. Beberapa traveler medium ini akan naik pesawat namun yang promo kemudian di sambung naik bus atau kereta. Biaya dengan menggabungkan jenis transpotasi seperti yang di lakukan traveler medium ini cukup menekan pengeluaran. Untuk selera makan traveler model ini biasanya yang paling flexibel.Maksudnya jika pada saat di tempat yang tidak ada makanan murah maka perut mereka akan menyesuaikan dengan makanan mahal 😛 dan jika ada yang murah maka otomatis lidah mereka akan merasakan makanan murah. Untuk penginepan tetap akan mencari yang lebih murah karena hanya untuk istirahat beberapa jam saja. Apakah traveler jenis ini akan menggunakan EO atau tidak? beberapa diantaranya lebih banyak mengikuti trip gabungan ketika ingin ke sebuah tempat yang harus dengan rombongan dan saat itu tidak mempunyai teman jalan yang banyak. Traveler menengah ini masih tidak bermasalah dan oke oke saja kalau harus ikut trip gabungan atau agen travel.

===========================================================================

===========================================================================

Traveler jenis kepepet namun tekadnya sangat kuat dan nekat, mungkin ada yang menyebutnya nekat traveler. Diantara traveler berduit banyak dan menengah inilah traveler yang paling nekat dan menghalalkan segala cara eits maksudnya bukan trus yang haram haram di hajar aja karena dianggap halal tapi caranya yang nekat saya anggap menghalalkan segala cara. Karena keterbatasan duit traveler ini akan memilih jasa transpotasi yangpaling murah dan biasanya adalah kereta serta bus ekonomi bahkan jika masih dirasa berat mereka memilih numpang truk atau kereta barang, namun kereta barang jaman sekarang sudah tidak ada yang boleh di tumpangi. Ngomongin kereta barang jadi inget cerita ayah dulu suka numpang kereta barang jika berangkat kuliah dari delanggu ke solo. Lanjut masih di transpotasi untuk traveler mepet ini, ya biasanya karena terbatas dana mereka harus punya konsekuensi lain yaitu waktu yang lebih lama. Bagaimana tidak jika mereka harus menumpang kan tidak bisa menuntut truk tumpangannya ngebut atau pelan mereka harus nurut sama truk yang di tumpangi. Baiklah lanjut ke masalah penginepan apakah mereka mau di hotel berbintang? tentu saja mau asalkan gratis hahaha ya hotelnya yang gak mau menerima, makanya mereka pakai hotel berbintang yang benar- benar menampilkan bintang bintang diangkasa. Jika ada persiapan biasanya mereka nenda jika tidak membawa tenda dan ada mushola, pom bensin, gazebo mereka akan memilih itu semua daripada bernyenyak di hotel. Konon katanya mimpinya lebih indah ketika tidur di tenda, pom bensin, mushola atau gazebo sebuah warung. Kemudian untuk masalah makanan biasanya yang niat akan membawa kompor portabel untuk memasak sendiri atau jika tidak ya akan mencari makan yang paling murah. Sisi serunya kadang satu porsi makan bisa di makan berbarengan dalam satu grup bisa jadi satu makanan dimakan bertiga atau berempat dan itu lebih nikmat. Untuk masalah menggunakan EO atau enggak mereka akan menempatkan EO atau agen travel di pilihan paling akhir atau kondisi paling kepepet. Dan rata- rata traveler kepepet ini pergi dengan beberapa teman atau bahkan sendiri.

===========================================================================

==========================================================================

Dari kategori karena ” Uang ” lanjut ke kategori berikutnya yaitu mengurus perjalanan sendiri atau dengan EO. Di pembahasan sebelumnya sudah di singgung tentang mengurus sendiri atau menggunakan EO. Menggunakan EO atau agen travel ada enaknya ada juga tidak enaknya. oke bahas enaknya aja dulu, dengan EO/ Agen travel enaknya tidak usah bingung memikirkan transpotasi, penginepan, makanan. Sudah mendapatkan paket perjalanan yang compact dan tinggal menikmati dengan tenang. Mendapatkan perngalaman baru ( yang saya alami ) dan jika tidak sesuai harapan bisa kompalin ke EO/ Agen. Tidak enaknya apa ya? tidak bebas menentukan mau seberapa lama di suatu tempat karena EO juga punya waktu di setiap spot wisatanya. Kemudian semuanya sudah di jadikan dalam satu paket namun ada kemungkinan juga untuk di ubah paketnya. Nah jika dalam ikut EO/ Agen ini ternyata dalam bentuk trip gabungan maka akan beda juga rasanya seperti apa. Pengalaman saya pernah ikut trip gabungan adalah enaknya bisa dapat pengalaman baru, gak bingung mikir ini itu, dapat kenalan baru, lebih murah jika di banding ngetrip sendiri dan tidak enaknya cuma satu saya harus nurut dengan itenery dan jadwal yang sudah ada. Jika kurang percaya kepada agen atau EO bisa menyusun sendiri dan menentukan sendiri perjalanan kita. Enaknya bisa bebas memilih alat transpotasinya mau seperti apa sampai penginepan dan makanan yang kita makan. Selain itu juga bebas mau berapa lama dan mau kemana aja tempat yang kita tuju. Namun konsekuensinya adalah mulai dari awal diri kita sendiri yang mengurusnya dan itu lumayan membutuhkan tenaga dan pikiran serta cukup membuat bingung. Belum lagi jika perjalanan di lakukan sendiri maka pengeluaran biasanya lebih membengkak jika di bandingkan ikut trip gabungan. Bisa jadi saat harus menyewa perahu, sewa ojek, sewa guide, sewa homestay yang bisa di pukul rata saat dengan beberapa orang harus di tanggung sendiri. Saya sendiri sudah mengalami keduanya dan sebenarnya tidak ada masalah yang penting tujuan dari jalan jalan itu adalah senang- senang.

Dan yang ini adalah bagaimana jika traveling dengan orang banyak, sedikit atau bahkan sendiri. Baiklah dimulai dengan traveling dalam jumlah banyak, kali ini kita hilangkan istilah EO atau tidak batasan masalahnya adalah pada jumlah orang. Traveling dalam jumlah banyak tidak hanya di lakukan oleh siswa yang sedang study tour atau kelompok karang taruna sebuah desa namun bisa saja sebuah trip gabungan yang diantara pesertanya belum saling kenal. Traveling dalam jumlah banyak biasanya, ” biasanya” loh ya biasanya selain buat menambah kenalan juga untuk menekan budget karena pengeluaran apapun akan di pukul rata sehingga bisa menjadi lebih murah. Selain itu juga akan menambah pengalaman bagi setiap pesertanya. Namun itu semua tidak lepas dari ketidaknyamanan yang namanya dengan orang banyak salah satunya adalah menyatukan isi kepala yang berbeda- beda. Karena setiap orang merasa punya kesempatan untuk usul dan seringnya perbedaan pendapat ini yang membuat beberapa orang yang pendapatnya akhirnya tidak di setujui akan kurang nyaman dalam perjalanan. Koordinasi pun menjadi tantangan yang lain yang harus di hadapi selain menyatukan persepsi. Berbeda jika traveling dengan beberapa orang saja bisa jadi 3-6 orang saja. Dalam hal sharing budget tetap bisa di lakukan dan pengalaman baru juga tetap dapat di peroleh bedanya dalam menyatukan isi kepala traveling grup kecil ini lebih meruncing alias lebih mudah menyatukan pendapat. Nah lain hal lagi jika solotravel inilah yang paling beda. Mulai dari awal hingga akhir semuanya berbeda, transpotasi hingga penginepan akan di pikirkan sendiri dan di tanggung sendiri. Pengalaman yang di dapat juga berbeda bukan dapat kenalan dengan sesama peserta trip namun akan mendapat kenalan baru di setiap perjalanan yang di lalui. Dalam menentukan tujuan dan memutuskan mutlak menjadi hak si solotraveler jadi bebas mau kemana mau dimana mau apa dan mau seperti apa. Memang terkadang akan merasakan kesepian namun setidaknya jika punya kamera akan bermain dengan kameranya, jika penulis maka akan bermain dengan buku dan pena dan jika cuma iseng jalan jalan sendiri tanpa teman apapun maka ada warga lokal untuk dijadikan teman ngobrol. Tidak sedikit info dan pengetahuan baru yang di dapat tentang daerah yang sedang di kunjungi. Terkadang destinasinya pun tidak menjadi hal utama bagi si solotraveler ini namun bisa jadi perjalanannya yang lebih berkenang. Bisa jadi begitu sampai di destinasi cuaca sedang mendung atau bahkan hujan namun dalam perjalanannya dia menemukan banyak hal yang menyenangkan dan menenangkan dan itu adalah pengalaman baru yang terkenang. Dan satu bagi saya ketika solotraveler bisa membuat sangat rindu kepada rumah dan orang tua.

Nah itulah beberapa pendapat saya tentang jalan- jalan semua yang diatas bisa saja berbeda dengan pendapat kalian para pembaca :D. Dengan tidak ada maksud membeda bedakan atau bahkan memecah belah kalau kata seorang teman ” dengan siapa anda berjalan, seperti apa anda berjalan, kemana anda berjalan pilihan ada di tangan anda sendiri “. Bagaimana dengan kalian mau seperti apa adalah pilihan masing masing dan saya pribadi sudah merasakan semuanya, mulai dari jalan- jalan study tour, karang taruna, ikut trip gabungan, pakai EO, dengan beberapa teman, sendiri, naik pesawat, naik bus, naik kereta, numpang truck, nginep di pom bensin, nenda, hotel berbintang sampe losmen, makan di restoran dan makan di warung semuanya tidak masalah yang penting jalan jalan tadi tidak lepas dari tujuan utama yaitu senang- senang.

You may also like...

Leave a Reply