[ JOGJAKARTA ] ” Kembali “

Daerah Istimewa Yogyakarta yang terletak di bagian selatan Pulau Jawa bagian tengah dan berbatasan dengan Provinsi Jawa Tengah dan Samudera Hindia. Daerah Istimewa yang memiliki luas 3.185,80 km2 ini terdiri atas satu kota dan empat kabupaten, yang terbagi lagi menjadi 78 kecamatan dan 438 desa/kelurahan (data diambil dari wikipedia).
di jogjakarta menawarkan berbagai macam wisata yang menarik, diantaranya adalah
Β silahkan klik link diatas, karena saya rasa website www.yogyes.com lengkap dan rinci maka saya gunakan sebagai acuan πŸ˜€
oke intermesonya saya rasa cukup sekarang cerita tentang jogjakarta dari jakarta oleh saya. di mulai dengan naek travelo mobil kantor bintaro ke kuningan saya turun di warung jati, operlah dengan kopaja 20 jurusan pasar senen. tidak terbayangkan saat itu sudah pukul 18:xx sedangkan kereta tiba pukul 20:35 wib, sedangkan anda tau sendiri jakarta macetnya naudzubilah, apalagi kuningan beeeehhhh πŸ™ T.T , tapi tidak apa karena kenek bisnya baik dan pengertian eh aku di panggil di suruh duduk ada bangku kosong, alhamdulillah… rasa rasanya gadis di sampingku rada rada manis maka sesekali kusempatkan untuk mencuri pandangnya dan ternyata benar cantik adanya kawan, stres jadi berkurang kalo begini ceritanya. tak terasa satu jam sudah ternyata aku masih di kuningan, di tambah deh 30 menit eh aku masih di kuningan zzzzzz makin gedek aje dah 3:)
hampir jam 20:xx akhirnya kopaja berhasil keluar dari kuningan dan langsung di geber habis2an tanpa ampun, eh lha kok begitu sudah deket terminal pasar senen sopir hampir terjadi baku hantam dengan sopir angkot, mungkin sedikit perbincangannya :
*)sopirbis : woi anjeng minggir lo gue mau masuk. (sambil klakson2 tottttttt totttttttt totttttttt…)
*)sopirangkot : taek diem dulu lo di depan juga ga jalan tuh….
*)sopirbis : wah si anjeng ga mau minggir!!! BURU ANJENG…. (klakson lagi totttt tottttttttttttt ) *suasana makin mencekam dengan turunnya si sopir angkot
*)sopirangkot : bangsat mending lo turun sekarang!!!
*)kenekbis : udah udah jangan ribut di sini (si kenek sambil turun dari bis, trus nyaranin ke sopir angkot agar angkotnya maju dikit) *padahal di dalam otakku sudah berpikiran macam kalo sampe brantem beneran bisa mati di dalam bis ni kalo di bakar masa.
alhamdulillah sopir angkot mau mengalah sedikit sehingga kopaja pun masuk ke terminal pasar senen dan segera turun dari bis sambil mengelus dada “selamet selamet” dasar sopir bis degleng tenan wes arep tekan ae malah gelut sek…
zzz… !@#$%^&*() ceritanya malah jadi ngalor ngalor ngidul ngidul nie, dilanjutkan aja tujuan ke jogjakartanya. dari pasar senen aku langkahkan kaki menuju stasiun senen dan mencari 4 orang teman yang sudah menunggu dari magrib. karena kereta masih setengah jam lagi kedatanganya dan kami sudah lapar mendingan makan dulu ahhh…, ketemu lah soto ayam lamongan.
perjalanan sesungguhnya segera di mulai,…
sepatu diatas jok kursi kereta
4 orang dari kami dapat di gerbong 1 dan satulagi di gerbong 4 karena belinya nyusul ya sendiri jadinya. oh iya sampe lupa perkelanal diri, ya kami berlima adalah alumni mahasiswa stt telkom saya sendiri fathurohman yang paling suka diajak jalan jalan, dan ada aminudin azis yang mempunyai ide keluar dari jakarta ke jogjakarta, kemudian ridwan widianto akhirnya jadi sekretaris sekaligus bendahara perjalanan, ada lagi maki fahrudin anak bang haji dan faraha kipe helmi jawara dari betawi. menit menit pertama jam jam pertama kami masih asik bercanda tawa sampai akhirnya satu persatu dari kami tertidur kecapekan sepulang dari kerja, ya karena hari itu adalah senin 23 april 2012 hari aktif kerja. terbangun aku dari tidur panjang sepanjang kereta progo, tak lama kemudian terdengar suara ayam berkokok mengingatkan pada 23 maret 2012 tepat sebulan lalu aku pergi ke jawa timur dengan kereta matarmaja. Pada 07:xx w i jogjakarta kereta tiba di lempuyangan. berjalan kaki ke arah maliboro sambil mampir sarapan soto di tengah perjalanan kami menuju malioboro. setengah jam sudah menempuh perjalanan tiba juga di malioboro sekedar foto dokumentasi dan narsis tanpa berlama lama kami pun segera mencari andong untuk muter2 sekitar maliboro alun- alun dan kraton dengan tujuan akhir taman sari.

selesai muter muter di taman sari hingga capek dan pada saat istirahat bertemulah kami dengan seorang bapak tengah baya. di lihat dari penampilannya doi adalah guide taman sari, tapi setelah kami sedikit bertanya doi menjawab banyak dan menambahi dengan cerita2 tentang wisata di seluruh jogjakarta. Mulai dari penginepan, kuliner, wisata candi, wisata laut, wisata ziarah, wisata budaya, wisata sejarah buset dah ni bapak serba tau kyk information center aja dah. pertanyaan pertama adalah “pak kalo kinahrejo itu jauh gak?trus dari sini ke arah mana?” wuih si bapak jelasin ngalor ngalor ngulon ngetan panjang bener dah sekitar 29km (tau aja ni sampe kilometernya) di tambahin kalo turun dari kinahrejo bisa lewat jalur pitas ke candi prambanan dan lanjut ke candi boko. tidak lupa saya cantumkan kata kata si bapak “anu mas nanti kalo di merapi bagusnya habis dzuhur jangan kesorean, ini jam segini juga bagus mas di sana cerah”, karena kata cerah itulah makanya kami menamai bapak tersebut pak “cerah” hehe kami tidak sempat berkenalan.

turun gunung menuju parkir mobil kami di tolehkan ke arah seorang ibu tua yang berjualan sendiri dan menawarkan kepada kami “mas mampir rumiyin monggo unjukane, monggo monggo…” , dengan niat menolong akhirnya kami berlima mampir sebentar untuk membeli minuman sekedarnya, dan saya sendiri tertarik ada bunga edelweis yang dijual ibu tua ini. Antara pengen banget membeli dan sangat disayangkan kenapa bunga secantik ini harus di petik dan dijual, tapi niat membantu dan bener bener pengen banget punya untuk kenang2an dari gunung merapi akhirnya ku pinang dengan 5 ribu bunga edelweisnya πŸ˜€
perjalanan dilanjutkan menuju candi boko yang katanya lebih menarik daripada prambanan yang sudah terlalu umum di kunjungi. cerita dari seorang teman bahwa dari atas candi boko dapat menikmati sunset di belakang candi prambanan.

bertanya adalah senjata yang ampuh agar tidak kesasar dan sebagai salah satu cara ber interkasi dengan warga setempat :D, ternyata bahasa kromo alusku bisa di uji juga di jogja. kata ibu yang ku tanya kami harus muter bukit di samping kiri kami dulu baru masuk desa kawasan candi ratu boko. sampailah sudah di loket candi ratu boko, perbincangankami dengan satpam : “mas 25ribu untuk satu orangnya”, ini tutupnya jam berapa ya pak?? satpam menjawa : “wah sebentar lagi harus di sterilkan mas jadi jam 18:00 sudah tutup”
kami menengok jam ternyata sudah 17:35 buset 25 ribu untuk setangah jam tidak sampe??? kagak ada cerita kalo begitu “kita ga jadi aja pak masak iya 25ribu cuma numpang duduk 25 menit”.
numpang puter mobil dan kami meninggalkan candi boko.
meninggalkan candi boko dan menuju malioboro mencari penginepan yang terdekat dengan malioboro. dengan di bantu yang sekarang jadi teman saya namanya rifki sintami beberapa hotel sudah saya tengok dan tanya masih belum ada yang cocok padahal sudah lebih dari 8hotel yang saya tengok. karena capek akhirnya saya menghubungi azis yang juga mencari hotel. 20menit menunggu kabar azis akhirnya kami dapat di deket masjid gede kraton kauman.

dengan tarif 70ribu per kamar per malam kami anggap sudah sangat murah *sesuai saran pak cerah. malam pertama dapat tidur dengan nyenyak di kasur empuk dan paginya mempunyai semangat lagi untuk melanjutkan eksplore daerah jogja dan sekitarnya. sesuai rundingan pagi hari kami pun setuju mengunjungi air terjun sri gethuk terlebih dulu.

dapat bonus gua rancang kencono,

setelah keluar gua kami melihat dunia yang begitu indah *halah lebay banget. tak lupa makan siang sebelum akhirnya kami menuju pantai ngobaran yang konon katanya di bangun patung2 dewa dewi oleh raja raja jaman dahulu untuk tempat sembahyang. Keunikan pantai ngobaran adalah pantai karang yang terdapat sedikit pasir putih dan di atasnya bertahtakan singgasana dewa dewi.

meninggalkan ngobaran dan menuju pantai baron kukup yang tak baegitu jauh. masih dengan famili yang sama yaitu pantai dengan karang dan sedikit pasir ini memberikan sensasi dan pesona yang menawan.

matahari terbenam mengingatkan bahwa seindah apa pun pantai kukup akan segera berakhir juga karena gelap tak ada yang dapat di nikmati kecuali suara ombak. ya semua pantai danΒ  air terjun sri gethuk adalah di daerah gunung kidul, bagian dari jogjakarta yang banyak menawarkan kecantikan pesona alamnya. malam semakin gelap sedangkan gunung kidul – jogjakarta di tempuh dengan kecepatan normal adalah 2 jam.
sesampainya di jogjakarta tujuan awal adalah maliboro, karena saya ada janji bertemu dengan teman saya. belum lama meninggalkan malioboro hape saya berdering ternyata ada panggilan dari azis. percakapan singkat “thur kunci mobilnya ketinggalan di dalam tapi mobilnya sekarang terkunci…”, dalam hati waduh yak opo ki terusan… πŸ™ , “yaudah sek tak cari bantuan bentar, tar aku kesana juga…” singkat balasku…
karena saya sudah dekat dengan tujuan malam itu yaitu monjali maka sebentar aku masuk ke monjali sebelum akhirnya balik ke malioboro untuk mengurus mobil yang terkunci. semua lemas dan panik karena sudah makin larut malam kunci mobil belum bisa terbuka juga. saran di sodok dengan penggaris besi pun tak ada guna. masih bergelut dengan pintu mobil sampai jam 23:xx dan makin lemas sudah tanpa harapan terang. dan aku cuma bisa berdoa dan berharap “Ya ALLAH segerakanlah berikan kami jalan keluar dari parkiran hotel ini πŸ™ “
01:xx dengan bantuan driver hotel apa waktu itu lupa saya, akhirnya kunci dapat di tarik dengan memasukkan kawat melalui sela sela pintu. selesai satu masalah masih ada satu lagi yaitu kami belum tau menginap dimanakah malam itu, oh langsung saja aku sms temen SMA dulu yang masih tinggal di jogja. Alhamdulillah wisnu namanya masih belum tidur dan membimbing kami menuju kos2an dia. setibanya dikosan wisnu saya segera mandi dan bersiap tidur karena sudah lemes dan cuapek.
Sebelum pulang kami menyempatkan untuk membeli oleh oleh dan beberapa barang yang ingin di beli sebagai kenang2an dari jogja. sampai pukul 11:xx di malioboro menyusuri panasnya suasana pasar bringharjo dan tepian jalan malioboro. pada 11:30 kami sudah meninggalkan malioboro dan menuju bandara adi sucipto.
tak lupa short movie menghedon ke jogjakarta juga saya buat.
berikut untuk part satu :
video jogja part 2
video jogja part 3
video jogja part 4

You may also like...

4 Responses

  1. hani says:

    wah, baru liat blog kak fatur.
    baru liat dikit, langsung kepengen jalan – jalan euy, kayanya kaka sering banget ya jalan2. huwa enaknya. hehe.

  2. setalah aku baca2, postingan2nya sangat bagus, menarik dan bermanfaat,,terus menulis,,karena dengan menulis kita bisa mengembangkan imajinasi kita dan menjadikan kita lebih kretaif..serta kadang bisa menghibur orang lain.. ^_^

    oia salam kenal
    kalau berkenan silahkan mampir ke EPICENTRUM
    folloback juga

  3. eh ada hani….

    tumben maen blog han???
    heheh ga sering kok kadang2 kalo jenuh πŸ˜€

    sempatkan waktu untuk jalan2 biar segar pikirannya han πŸ˜€

  4. terima kasih om atas apresiasinya πŸ˜€

    ke tkp dulu dan meninggalkan jejak πŸ˜€

    senang berkenalan dengan anda om πŸ˜€

Leave a Reply