Petruk Reborn Legend, GL100 Kembali Ke Fitrah

417456_484589441553405_1738287833_n

Numpang ceritain tentang si petruk ya. Iya jadi biar kayak alay kekinian motornya di kasih nama dan namanya petruk. Alhamdulillah ini motor pertama saya yang beli pakai duit sendiri. Dulu waktu kerja pertama habis lulus kuliah di bintaro saya sering curi curi pandang ke meja sebelah depan saya, tepatnya meja nya om Aditya Muliawan. Nah om adit ini kalau lg sepi kerjaan suka browsing motor- motor classic di kustom gitu. Akhirnya beraniin diri sok kenal sok deket trus ngobrol tentang motor. Dan akhirnya saya positif kena racun mainan motor classic kustom.

Iya dulu gaji saya cukup pas-pasan buat hidup sehari hari kadang sisa dikit buat di tabung atau buat piknik. Karena saya memang susah nabung akhirnya beraniin diri pinjam uang ke ayah saya untuk beli motor bekas. Setelah hunting di dunia maya kesana kesini akhirnya saya dapat di daerah Bandung. Iya betul dulu 2011 memang masih susah hunting bahan motor ginian gak kayak sekarang yang udah kayak kacang rebus. Dengan bantuan Ghani Habibie akhirnya si empunya motor  berhasil di bribik dengan deal harga 3juta.
Kalau ingat kondisi awal motor ini rasanya pengen nangis wakaka lebay ya. Saya dapatnya dengan kondisi tangki japstyle kecil, jok sudah japstyle dan ekor sudah di potong di ganti pipa U trus stang juga model japstyle. Setelah dibayar lunas motor malamnya langsung saya gas balik ke Bintaro boncengan sama Syah Rafi Alfatah padahal motornya gak meyakinkan buat di pakai jauh, spakbor depan gak ada, spakbor belakang pendek dan nyiprat itupun lepas di tengah perjalanan di sekitar Cianjur terus lampu depan di pasangi lampu kabut mobil gitu. Tapi Allah selalu memberi perlindungan kepada kami sepanjang perjalanan dan Alhamdulillah motor gak ada trouble yang berarti.

Udah Sempat Ganti Tangki Yamaha L2s

Udah Sempat Ganti Tangki Yamaha L2s & masang Spakbor depan

Sampai di kos- kosan Bintaro keesokan harinya di ketawain sama temen temen kosan, katanya ” thur motor rongsokan kayak gini kok lu beli “. Pelan pelan saya ragati agar supaya sedikit eyeketching layak di lirik di jalanan ibu kota. Awal proses rehabilitasi motor ini adalah merubah platina ke CDI dengan mengganti blok magnit, spul dan magnit nya. Saat itu saya dapat blok magnitnya di tukang rosok ciledug harga 70ribu kemudian nyari spul dan magnit sampai ke daerah dekat bogor saya lupa namanya, spul supra dan magnit gl series kalao gak salah dapat harga 250ribu. Setelah dari segi pengapian dan mesin cukup stabil saya mulai merubah tampilan body. Tahap pertama saat itu langsung ganti stang tiger yang tinggi kemudian tangki yang standar namun classic pakai tangki yamaha l2s dan spakbor depan serta postep depan dibuat semi trail. Stang tiger dapat original beli di bengkel daerah ciledug ownernya orang Jawa Timur, terus tangki spakbor dan ubahan postep depan dapat di daerah pos pengumben. Biaya rubahan pertama itu sekitar 900ribu berupa stang, spakbor, postep trail dan merapikan leher angsa knalpot. Sambil di pakai jalan sementara body sudah mulai stabil tidak diubah ubah lagi sampai akhirnya ganti shock belakang model monoshock dapat shocknya jupiter MX kayaknya seken harga 150ribu plus masang di tukang las teralis pagar kena biaya 45ribu. Kirain pakai monoshock enak eh lhakok terlalu empuk trus juga kurang stabil kalau belok di buat miring/cornering geol geol gtu. Ngumpulin uang sambil di pakai sampai bosen yang sampai akhirnya pindah kantor dan kos kosan ke daerah kota kasablanka juga belum di balikin ke model dualshock. Tapi meskipun belum fix waktu itu saya paksakan untuk di cat lebih dulu biar agak bersih, rangka saya cat spray sendiri habis 3 kaleng pilox 100ribu kemudian tangki tepong dan spakbor saya serahkan salah satu bengkel cat di Bintaro semuanya 350ribu dan hasilnya bagus kinclong. Bertahan dengan gaya japstyle monoshock aneh warna merah sekitar 2 tahun dan pada saat saya mudik saya naikin dari Jakarta sampai Boyolali yang hasilnya per klep pecah trus ring seher juga pecah salah satu dan alhamdulillahnya motor masih bisa dipaksa jalan sampe rumah dengan selamat. Ketahuan banyak kerusakan bagian mesin ketika saya masukin bengkel langganan saya di Sunggingan yang akhirnya sekalian saya oversize burengnya pakai seher tiger standar dengan biaya seingat saya sekitar 700ribu all in termasuk benahin kerusakan minor lainnya. Kalau gak salah motor masih saya tinggal dirumah dan saya kerja di Jakarta. Beberapa bulan setelahnya saya mudik lagi sekalian ganti swing arm balik ke gl100 model pipa serta dual shock pakai punya honda win (KW super). Keluar biaya lagi saat itu sekitar 600ribu untuk swing arm, shock dan sekalian servis ringan.

539382_484585571553792_1195084059_n 418926_484586241553725_1941400900_n 394378_484586051553744_1326665857_n 390865_484585824887100_1624138212_n 375892_484589118220104_1087348057_n

Proses pengecatan dan perbaikan sedikit- demi sedikit garap sendiri aja karena budgetnya tipis euy

542511_484586401553709_148807237_n 561626_484588564886826_412634248_n

Pas udah di Cat masih seger kinclong bersih

Pas udah di Cat masih seger kinclong bersih

Motor udah mulai sesuai selera saya dan pas balik ke Jakarta saya bawa riding lagi dengan mampir bandung karena ternyata saya mengalami trouble di daerah Salatiga. Entahlah saat itu saya kenapa nekat saja terus melaju ke arah Jakarta bukannya balik arah pulang dulu di benerin. Jadi waktu sebelum masuk ringroad Salatiga itu saya mbuntutin vixion ya lumayan bisa ngimbangin sih tapi entah terlalu kencang atau bagaimana tetiba ada bunyi krakkk dari dalam mesin. Saya berhenti sebentar dan cek kondisi serta tes jalan kok masih mau diajak jalan meskipun pada rpm tinggi bunyi krakkk nya kumat lagi. Yasudah saya tetap riding pelan pelan dari Salatiga mulai stabil pelan di kecepatan 40-50kpj. Karena trouble tujuan awal saya Jakarta langsung ganti mampir Bandung dulu, padahal Salatiga- Bandung itu masih jauh banget. Tau kan kalau normal Salatiga- Bandung bisa 8jam atau mungkin 7 jam, karena gak bisa kencang perjalanan saya kalau gak salah waktu itu dari pukul 08.00 tiba di Bandung pukul 21.00 lumayan jadi 13 jam perjalanan. Pas nyampai Bandung langsung di bongkar, iya Bandung ada bengkel langganan juga di daerah pasar Dayeuhkolot ownernya orang Jawa Timur Mojokerto kalau gak salah. Setelah di bongkar rupanya per klepnya gak kuat dan salah satunya pecah. Baru setelah beres di ganti per klep motor lamgsung saya gas lagi ke Jakarta. Di Jakarta ya biasa sih cuma buat mondar mandir kekosan temen atau nyari makan. Motor bertahan tanpa rubahan sampai akhirnya saya resign dari perusahaan tempat saya bekerja saat itu. Setelah beberapa bulan bertahan kondisi nganggur di Jakarta dan memutuskan untuk stay di Bandung dulu mengingat bisa numpang kosan adek saya sembari nyari kerjaan lagi. Dan di Bandung pun motor cuma sempat nambal tangki bensin yang keropos karena karatan. Sampai akhirnya udah kehabisan alasan bertahan di Bandung saya pun pulang ke rumah orang tua saya di Boyolali.

Mblakrak Ke Situ Cileunca

Mblakrak Ke Situ Cileunca

Sering Buat Wira-wiri jakarta Bandung dan Jakarta Boyolali

Sering Buat Wira-wiri jakarta Bandung dan Jakarta Boyolali

Pernah buat Prewed Cikerik dan Neng Vera

Pernah buat Prewed Cikerik dan Neng Vera

11665490_1045427218802955_8942324647882456173_n

Dirumah sering bongkar sampe dimarahin ibu

Dirumah sering bongkar sampe dimarahin ibu

10425022_1044109542268056_711849445032338934_n

Sebelum di cat ulang habis modif tangki dan tambal yang bocor

Sebelum di cat ulang habis modif tangki dan tambal yang bocor

Selama dirumah motor gak banyak mengalami perubahan ya cuma berkali kali bocor aja tangki bensinnya. Motor sempat buat nyari uang srabutan bantuin jadi TL di Dieng lumayan buat PP Boyolali- Dieng beberapa kali. Ohiya sebelumnya motor masih di Bandung karena saya pulang ke Boyolali sambil bawa barang satu tas penuh segede kulkas dua pintu jadi ya naik bis aja biar gak capek. Nah ceritanya gegara postingan status bbm teman saya Thian Septian H akhirnya petruk di bawain pulang dari Bandung ke Jogja. Entahlah waktu itu saya modal percaya aja yakin aja sama Thian dan tentunya pasrah sama Allah, gimana enggak wong kenal Thian juga belum lama apalagi kenalnya juga di media sosial. Alhamdulillah petruk mendarat di Jogja dengan selamat bersama Thian meskipun katanya sempat trouble di Majalengka dan di tulungin sedulur CB Majalengka. Nah tau gak kenapa motor bisa di bawain Thian? Wakaka ceritanya karena mau riding ke Bali berdua naik CB. Nah jadilah kami touring ke Bali nekat bener bener nekat ya karena pertama kami tidak tau jalur asal gas aja ikuti plang pentunjuk jalan trus kedua motor Thian ini masih setengah jadi yang akhirnya maksain pinjam motor mas Prima Danu (almarhum) dengan di swap mesinnya pakai mesin motor orang Jakarta yang belum di ambil di bengkel mas Danu.

Mblakrak Ke Bali, trouble gir depan motor thian mencelat

Mblakrak Ke Bali, trouble gir depan motor thian mencelat

Nyampe Bali Juga

Nyampe Bali Juga

Background Gunung Batur

Background Gunung Batur

Tangki Rembes terus

Tangki Rembes terus

Opname pertama di bengkel mas Danu

Opname pertama di bengkel mas Danu

Sebelum Cat Ulang sering wira- wiri Boyolali Dieng

Sebelum Cat Ulang sering wira- wiri Boyolali Dieng

12002926_1086238718055138_1904092880612440802_n

Habis di cat ulang masih seger

Habis di cat ulang masih seger

1936189_1164654326880243_4705368319819319271_n 12472547_1166350593377283_3247526927224187356_n 12509288_1146366692042340_1046234444149240935_n 12042882_1086970547981955_7028935725362524339_n

Habis Di Cat buat mblakrakan kemana mana

Habis Di Cat buat mblakrakan kemana mana

Gas ke Bali karena mungkin banyak pemaksaan kami pun banyak mengalami trouble baik saat berangkat maupun pulang, namun disitulah seru nya perjalanan kami dan level pertemanan kami di uji. Motor yang di bawa Thian mulai dari gir depan loncat dan ilang trus oli rembes netes terus sampai di tengah jalan sudah sampai Pasuruan mesin minta di kirim ke Jakarta pokoknya ada ada aja. Di Besuki kami di ajak ngopi sedulur Noe Febyatmaja, dan lanjut lagi sampai Bali ketemu mas Acun dan benerin motor Thian di bengkel juragannya mas Acun ganti gir rantai dan perpak yg pada rembes. Nah pulang dari Bali inilah saya mulai tertarik untuk rubah jeroan mesin agar lebih galak. Sebelum dana saya habiskan untuk merubah jeroan mesin saya iyakan ajakan dadakan si Endang Purwanto gas ke Rote NTT sehabis lebaran. Dengan ongkos minim saya nekat berangkat dan alhamdulillah motor gak trouble selama pergi dan pulang. Beberapa minggu setelah dari NTT saya di tawari kerja oleh om asep di kartasura dan langsung saya iyakan. Sedikit saya sisihkan gaji saya buat merombak daleman mesin GL100 alias petruk. Tahap pertama saat itu saya disarankan ganti kruk as yang panjang langkahnya sama dengan tiger pilihannya pakai kruk as tiger atau di stroke up. Nah karena saya dapat tawaran kruk as yang sudah stroke up sama punya tiger, saat itu beli punya nya Moga Narayudhaseharga 350 kalau gak salah. Langsung bawa ke bengkel mas Danu(almarhum) untuk di operasi, mondok selama seminggu dan habis dana 750an ribu untuk balancing ulang kruk as, laher kruk as, seher cbr150 satu set dan merubah ruang bakar. Pertama kali saya menaikinya memang kejam tenaganya jadi bringas susah diajak pelan. Sampai bertahan beberapa bulan kemudian ada masalah di bagian ring seher ternyata mudah kemakan alias aus. Turun mesin lagi sama ganti karbu (dipinjami) dan normal lagi bertahan beberapa bulan juga. Sampai akhirnya sekitar 2 tahun lalu sekalian saya rencana ganti primer sekunder dan karbu tiger agar lebih nyaman di rpm bawah juga tengah. Nah disinilah saya ada sedikit kekecewaan karena motor mendekam sudah hampir setahun karena saat itu memang antrian mesin garapan mas Danu sedang banyak dan mas Danu sendiri harus merawat bapak mertuanya bolak balik RS Jogja ke bengkel Muntilan hampir tiap hari begitu terus. Sampai akhirnya karena saya posisi juga surat surat motor sudah jatuh tempo dan waktunya gesek fisik ganti plat nomer terpaksa saya ambil dan rencana saya urus suratnya dulu namun ternyata gak bisa. Beberapa bulan setelah saya ambil motor dari mas Danu malah dapat kabar kalau dia kecelakaan di depan pom bensin yang biasanya kami pakai untuk ngopi sambil ngobrol. Ride in peace mas Danu, banyak ilmu dan pelajaran hidup yang saya dapat darimu. Diluar sebagai montir/mekanik kamu adalah orang yang baik orang yang ngemong teman temanmu serta orang yang mampu mengajari tersenyum dalam kondisi apapun. Nasehat dan kebaikanmu akan selalu ku kenang.

509_1182644521747890_2012715739315794632_n

mblakrak ke B29 sama sedulur Gubugklakah

mblakrak ke B29 sama sedulur Gubugklakah

Kenangan terakhir buat offroad ke B29 ujung seher pecah ruang bakar jadi amburadul

Kenangan terakhir buat offroad ke B29 ujung seher pecah ruang bakar jadi amburadul

13432141_1245298792149129_1134802377346492844_n

Kenangan Terakhir sebelum masuk Bengkel mas Danu (Almarhum)

Kenangan Terakhir sebelum masuk Bengkel mas Danu (Almarhum)

Setelah beberapa bulan mendekam di pojokan rumah akhirnya saya ceritakan sama teman baru saya saat itu mas Kayyis orang asli Tuban. Setelah dapat gambaran nanti mau diapakan akhirnya motor beserta mesin saya towing eh di angkut ding pakai pick up. Semenjak saat itu masuk bengkel mas Kayyis biasanya di namai semar motor si GL100 alias petruk ini mati suri dan perlahan mendapat sentuhan medis eh mekanis maksudnya. Mas Kayyis selalu bilang kalau “sepurone mas motore sampean gak isoh cepet ” ya memang banyak PR nya juga agak susah nyariin sparepartnya. Tapi saya sendiri sudah me”woles”kan proses rehabilitasi eh rebuild maksudnya si GL100 ini.

Evakuasi Dengan Pick Up

Evakuasi Dengan Pick Up

Mulai Bangkit

Mulai Bangkit

Soul nya sudah mulai bercahaya

Soul nya sudah mulai bercahaya

Reborn, Wellcome To The Jungle

Reborn, Wellcome To The Jungle

Saya sudah tobat dan akhirnya petruk saya kembalikan ke fitrahnya GL100 standar. Yang jelas ganti tangki, jok serta rubahan rangka belakang trus kempol aki spakbor depan belakang. Sementara sih saya biarkan berkarat model rusty style gtu biar kesan liar nya dapat. Ya kini si petruk reborn, legend yang hidup kembali. Wellcome to the jungle big brother

Cerita ini masih akan bersambung sampai suatu saat nanti di Petruk jadi Ganteng 😀

You may also like...

Leave a Reply