[ SOLO ] Solotraveller ke Kaki Gunung Lawu

Niat nekat pergi sendirian ke kaki Gunung Lawu pagi itu. Ya sebenernya biasa aja tapi karena cuaca hujan dan tidak langsung dapat ijin dari ibu makanya saya bilang nekat. Dan ternyata benar sesampainya di aer terjun Jumog Karang Anyar desa Ngargoyoso. Kok Jumog lagi??? Yapp bener bgt saya sudah dua kali ke aer terjun Jumog ini.

Begitu turun ke bawah ambil gambar di kolam renang aer terjun jumog dan sungainya eh hujan langsung turun lebat bgt. Setelah rada reda saya lanjut ke aer terjunnya, meskipun masih gerimis romantis mengundang ( sayangnya g jadi romantis karena saya sendiri ) . Di bawah aer terjun Jumog saya ambil gambar beberapa kali dan film beberapa kali eh hujan gede lagi.

Istimewanya aer terjun ini adalah meskipun di guyur hujan aer sumber aer tejunnya tidak berubah coklat masih tetep bening.

Itu kondisi hujan dan aer masih bening.

Setelah rada puas akhirnya saya naek keatas dan nunggu hujan reda. Sambil nunggu hujan reda saya di datangi pak polisi di pos informasi loket aer terjun jumog. pak polisi banyak tanya2 dan saya jawab deh.

PP : “dek saking pundi???”
SY : saking Boyolali pak kulo, nanging mpun 5 tahun wonten Bandung.
PP : Kamerane sae nggih regine awis nggih dek?? niki kulo duene namung kamera cilik ngeten (sambil ngeluarin kamera poket)
SY : Walah mboten kok pak niki namung mirah pak. loh niku nggih mpun sae pak kamerane πŸ˜€
PP : Dek yen ngeten niki pripun tho??? (pak polisi nanya penggunaan kameranya, mulai dari ISO, fokus point, metering, mode pengambilan gambar, WB, dan flash)
SY : ohhh ngeten pak….. (jelasin dikit dikit bla bla bla…)
PP : Matur nuwun lo dek malah di ajari sisan… oh nggih niki foto jepretan kulo (sambil nunjukin foto dokumentasi pimpinannya dan ada beberapa foto penyergapan imigran gelap di kaki Gunung Lawu)

Cerita dari pak polisi bahwa di Karang Anyar desa Ngargoyoso ada puluhan imigran gelap asal Pakistan, Palestina, Iran yang pengen menuju Australia. Katanya di Ausi penduduknya dikit jd g begitu bermasalah dengan Imigran gelap. Setelah rada reda hujane saya lanjut ke aer terjun Parang Ijo yang berjarak 4 KM dari aer terjun Jumog. Dengan membayar tiket 2500 saya dapat menikmat keindahan aer terjun Parang Ijo. sialnya di aer terjun Parang Ijo lebih banyak orang pacaran daripada sekedar maen atau hunting foto.

sampe sampe saya susah mendapat gambar yang bersih dari kerumunan orang pacaran πŸ™ πŸ˜›

akhirnya saya cuma ambil gambar seadanya aja πŸ˜›

mungkin setelah sejam di aer terjun parang ijo saya melanjutkan ke aer terjun seribu (grojogan sewu) di tawang mangu

bertanya pada tukang parkir katanya 30menitan ke grojogan sewu tawang mangu
ternyata bener sekitar 30 menit saya sampai di loket 2 grojogan sewu πŸ˜€

kalau langsung di tkp aer terjunnya rada coklat dan aer di sungainya emang coklat gan rada kecewa saya karena berharap aernya bening bgt. ternyata efek hujan yang sangat deras gan jadinya aernya “mubal”

karena jam 16.00 loket 2 di tutup maka jam 16 kurang seperempat saya cabut dari lokasi aer terjun.
dan sampe di parkiran motor jam 16.xx lanjut ke telaga sarangan di magetan jawa timur.
sebelum sampai tekaga sarangan saya sempat melewati cemoro kandang yang merupakan point masuk untuk mendaki gunung lawu.

cemoro kandang adalah desa pertama kota magetan dan cemoro sewu adalah desa terakhir kota karang anyar.

di telaga sarangan kabut tebal dan masih gerimis dan saya tidak mendapat apapun.
Β sekedar gambar kenang kenangan saya ambil meskipun tidak sesuai keinginan. inisisatif membeli gorengan dan niat ngobrol dikit dikit sama ibu penjual gorengan, dari hasil ngobrol ngobrol adalah
biasanya sabtu minggu telaga sarangan rame dikunjungi dari berbagai kota di sekitar jawa tengah dan jawa timur. di telaga sarangan banyak di sediakan hotel hotel muali dari yang murah sampai yang mahal.
untuk hiburan di telaga sarangan ada perahu boat yang bisa keliling telaga dan kuda yang mengelilingi jalan setapak di samping telaga.
kecuali ngobrol dengan ibu penjual gorengan saya juga sedikit ngobrol dengan warga setempat yaitu seorang gadis berkerudung abu abu manis dan lembut. sayangnya g tanya namanya dan minta nohape hahahahaha

pengeluaran selama solo traveller

bensin 10.000
tiket masuk desa ngargoyoso 1000
tiket aer terjun jumog 3000
parkir jumog 2000
tiket aer terjun parang ijo 2500
parkir parang ijo 2000
tiket masuk desa tawang mangu 1000
tiket masuk aer terjun grojogan sewu 6000
parkir grojogan sewu 2000
isi bensin lagi di cemoro kandang 5500
beli gorengan di sarangan 2000
isi bensin di terminal tirtonadi 7000

You may also like...

Leave a Reply